Sangkring Art | Bumbon #2
21366
single,single-post,postid-21366,single-format-standard,ajax_updown_fade,page_not_loaded,,select-theme-ver-3.4,side_area_uncovered,wpb-js-composer js-comp-ver-4.12.1,vc_responsive
bumbon 2

Bumbon #2

bumbon 2

Sebagian besar roda kebudayaan digerakkan dari dapur. Urusan perut, bukan semata soal bertahan hidup. Api yang menyala di dapur, menggelindingkan peradaban manusia menjadi makin dinamis dan kompleks. Dengan demikian, disadari atau tidak, tangan-tangan yang bekerja di dapur, yang kerap kita semati sebagai wilayah ‘domestik’ perempuan, sejatinya menjadi pusat-tak-kasat-mata yang menggeret dunia.

Di wilayah yang paling dasar, dapur adalah tungku ekonomi-politik yang membara. Orang berbaku bunuh, saling ingin menguasai, menjajah, dimulai dari keinginan purba untuk mencoba memberi jaminan bahwa esok mereka masih punya masa depan. Masih punya tandon makanan. Dan di tingkat yang lebih renik, dapur adalah pusat seni: permainan rasa, atraksi pengolahan, eksperimen racikan, dan sekian deret ketrampilan yang penuh daya sebagaimana seni bekerja.

Salah satu yang menarik, adalah pemberian bumbu dalam makanan. Semua diperhitungkan, diuji coba, disebarkan, mendapatkan sentuhan-sentuhan baru, dan seterusnya. Tapi nyaris tidak ada timbangan di sana untuk memastikan rasa yang hendak disajikan. Bumbu-bumbu dicawuk, digenggam, dijumput, dengan takaran yang dirasa pas. Dicicip. Ada yang kurang, ditambah. Bumbu-bumbu dikerat, dipotong, digerus, diulek, dengan kepekaan yang tinggi tanpa harus dirinci. Begitu renik tapi tak terlihat rumit. Adonan dan komposisi yang sebetulnya ruwet tapi bisa disederhanakan.

Dengan dasar seperti itulah pameran Bumbon ini dihelat. Karya seni bukan lagi disikapi semata sebagai sebuah karya yang memang dikerjakan dengan waktu yang khusus. Para kreator perempuan ini menyadari betul bahwa karya seni mereka tidak bisa dilepaskan dari kegiatan sehari-hari: merawat anak, memperhatikan keluarga, mengurus urusan domestik yang lain. Dan apakah seni semacam ini dianggap sebagai kegiatan ‘sambil lalu’ atau justru sebaliknya?

Apakah seni mengharuskan konsentrasi khusus, waktu-waktu yang istimewa, luang, tenang. Sehingga setiap karya bisa digarap dengan baik. Atau justru sebaliknya, ketika mereka harus pintar membagi waktu, mencari celah waktu, justru karya itu menemukan kekuatannya?

Saya memilih yang terakhir. Karena secara psikologis, tempaan rutinitas sehari-hari menghasilkan endapan dan lapisan estetika, yang akan bisa dieksekusi dengan baik justru dalam situasi yang serba ‘terbatas’.

Sehingga ketrampilan memberi bumbu di masakan, termanifestasi dengan baik di karya-karya mereka. Keterbatasan waktu, justru menjelma menjadi kekuatan sebagaimana masakan tetap lezat tanpa harus dikerjakan dengan waktu yang lama. Segala yang terbatas di proses kreatif, justru bukan merupakan kekurangan dan hambatan, melainkan menjadi kelebihan dan kekuatan pameran ini.

Ketika hidangan siap santap, semua perhatian tersedot pada sajian yang ada di atas meja. Semua fokus pada rasa masakan. Hingga kerap lupa pada apa yang sebelumnya bergemuruh dan menyala dari dapur: bertarung dengan bahan makanan, bumbon, dan waktu.

Apa yang Anda nikmati di ruang pajang ini, tak akan bisa menghapus jejak bahwa ketika karya-karya tersebut sedang dibuat, prosesnya itu sendiri sudah merupakan seni sehari-hari. Selamat menikmati.

Puthut E.A

admin

sangkring@gmail.com
No Comments

Post a Comment