Sangkring Art | ANTAGONISM by Agni Saraswati at Sangkring Art Project
21369
single,single-post,postid-21369,single-format-standard,ajax_updown_fade,page_not_loaded,,select-theme-ver-3.4,side_area_uncovered,wpb-js-composer js-comp-ver-4.12.1,vc_responsive
unnamed

ANTAGONISM by Agni Saraswati at Sangkring Art Project

unnamed

Cordially invites you to attend the opening ceremony of

Solo exhibition of Agni Saraswati “ANTAGONISM”

Writer : Sujud Dartanto

Officiated byHeri Dono

Music by :

Gong System Setiya

Sasana Hinggil

BBDKK

MC : Heni Siswantari

Opening Ceremony: Wednesday, 1 March 2017 at 7 pm

At Sangkring Art Project Nitiprayan no.88 Yogyakarta

Exhibition runs 1 -15 March 2017

 

—————————————————————————————————————————————–

 

Agni dan Antagonisme

Dimana ada represi disitu ada seni, adagium psikoanalitik itu sengaja saya awali untuk mempercapkan karya-karya Agni Saraswati, atau akrab dipanggil Agni. Perupa muda alumnus FSR ISI Yogyakarta ini memulai debut pameran tunggal pertamanya dengan mengangkat isu mengenai antogonisme. Sepanjang saya mengenalnya, sosok perempuan berkelahiran 1989 dari latar keluarga Jawa tulen ini tertarik pada hal yang berkenaan dengan psike, studi memahami bagaimana manusia memahami dirinya, melalui “yang lain”, dan selanjutnya, berkaitan dengan bagaimana diri berkembang seiring dengan proses pembudayaan.

Sepintas karya-karya Agni sebagian besar menunjukkan corak surreal, namun apabila kita melihat lebih dekat, karya-karya ini lahir dari minatnya pada seni yang bisa mengeluarkan kekuatan ‘teror’, suasana ‘horor’, dengan cara ganjil, namun sekaligus padat dengan humor-satire. Ekspresionisme jenis ini mengingatkan kita pada gaya ekspresionisme Jerman yang berkembang sebelum masa Perang Dunia Pertama, sebuah aliran yang mengeksplorasi kekuatan bahasa visual horor. Efek horrorisme ini memiliki kekuatannya sendiri, melintasi bidang, tidak hanya seni rupa, namun, arsitektur hingga film. Tim Burton, sutradara terkenal yang dikenal dengan film-filmnya yang ‘gothic’ juga disebut terpengaruh oleh ekspresionsime Jerman ini.

Sebagai sebuah gaya yang memikat banyak kalangan dan generasi, ekspresionisme Jerman ini sebaiknya kita alihkan untuk mengenal kekhasan karya-karya Agni yang dalam pembacaan saya perlu diletakkan dalam konteks sejarah seninya disini. Sebagai individu yang besar di Yogyakarta, dimana surealisme matang dikota ini, corak karya Agni bisa kita kaitkan dengan perkembangan lanjut dari surealisme Jogja dengan gejala yang berbeda. Corak penggambarannya berbeda dengan pengalaman sureal Ivan Sagito, Lucia Hartini, misalnya, namun sebagai perbandingan bisa kita lihat pada karya novelistik Wara Anindyah, Sekar Jatiningrum dan Ayu Arista Murti, misalnya.  Apa yang ditempuh oleh Agni menunjukkan eksplorasi yang memungkinkan dirinya bermain dengan simbol-simbol imajiner. Warna-warna karyanya bukanlah monokromatik seperti karya-karya ekspresionisme Jerman, namun meriah dengan warna ‘pucat’, dalam arti sebagai warna psikologis. Lihat pada karya “Madre” misalnya, warna-warna dalamnya Ia tampilkan dengan memperlihatkan raut-raut wajah yang menampilkan komposisi urat yang artistic. Selain wajah bisa menjadi sebongkah otak dengan tekstur daun, tampak gestur tangan yang mengundang teka-teki: menujukkan petanda apakah itu?

Pada “The Magic Box”, kita bisa melihat mata yang berubah menjadi beludru lembut pada semua perempuan dengan gaun klasik itu. Agni mengakui ia seperti membuat film atas karya-karyanya. Subyek dan objek-objek pada karyanya ditata dengan kesan filmis, dan ini menolongnya untuk mencapai efek-efek dramatis pada tiap lukisannya. Pada karya ini kita tidak sedang melihat suatu penggambarkan realisme, yakni ekspresi yang merekam objek apa adanya, namun Agni melalukan personifikasi atas subyek dan objek itu sebagai distorsi atas realisme, ini khas praktik surealisme: penggambarannya tidak menunjukkan objek langsung, namun diungkapkan secara simbolik, semacam pengalaman apokaliptik Agni atas imajinasi yang ia lihat, dan ia rasakan tentu saja, fase dimana ia memahami antagonisme sebagai sesuatu yang nyata.

Tepat pada itu, Agni ingin mengelola pengalaman kediriannya:  diantara bawah sadar dan sadar, antara dorongan untuk mengelola kepingan pengalaman menyenangkan, traumatis, dan sekalig keinginannya untuk keluar dari mozaik potongan-potongan memori dan kemudian menuju ke masa depan. Dengan cara apa Agni mengelolanya, dan seperti apa masa depan yang Ia bayangkan? Pada “The Vision”: tangan perempuan itu berjumlah empat, malaju diatas perahu dengan ombak kuat, sosok sentral bermata beludru lembut itu tersenyum dengan dua bongkah bulatan: yang satu tangan mengangkat objek keatas, satu lagi didekapnya dengan tersenyum, dua perempuan menyerah pada kakinya sementara perempuan lain melesat dengan kapal kertas. Semua sosok dalam lukisan ini tampil dengan gestur enigmatik dengan atribut-atributnya yang ganjil. Jika penghayatan atas karya ini berhasil maka kita bisa masuk kedalam “vision” Agni.

“Beautiful Storm” adalah satu karyanya yang tampil dengan pola abstrak. Pada pucuk-pucuk badai itu muncul figur laki-laki dengan raut misterius: matanya tidak berbeludru, Agni menyebutnya sebagai sebuah badai cantik, ini tentu sebuah antagonisme. Pada pengertian normatif, badai adalah sebab alam yang bisa memorak-porandakan apa saja, namun Agni memaknainya sebagai produk alam yang cantik. Badai disitu bisa berarti gelora untuk hidup dengan suka, dan duka, dengan manis dan pahit, dengan utopianya, sekaligus distopianya, antagonisme yang tak terelak oleh sebab hidup memang adalah cermin yang retak, dan manusia selalu memiliki ilusi untuk menyatukannya kembali, merindukan masa aku dan ibuku menyatu dengan menyenangkan tanpa kehadiran sang-Ayah, sang realitas.

Karya-karya Agni bisa ditempatkan sebagai sebuah parade kisah-kisah hidupnya yang bertemali satu dengan lainnya. Karya-karyanya bisa menjadi jalan psikoanalitiknya, Ia leluasa mengungkapkan berbagai hal yang Ia alami, rasakan, dengan segala benturan, paksaan, dan hukum-hukum kenyataan. Karya-karyanya menjadi sebuah ruang percakapan antara aku yang berhasrat dengan aku yang harus tunduk pada prinsip-prinsip realitas. Dalam tautannya dengan pengalaman psiko-sosial kita, pengalaman psikoanalitik Agni bisa berarti sebuah jeritan atas persoalan psiko-sosial kita: tidakkah kita juga bagian dari antagonisme ini ditengah pertarungan abadi atas cara bagaimana seharusnya masyarakat dibentuk: yaitu dorongan menyatukan masyarakat kedalam satu ide saja, satu imajinasi, dimana ini asimetris dengan kenyataan bahwa masyarakat justru terbangun secara alami lewat antagonisme-anatagonismenya.

 

Yogyakarta, 20 Februari 2017

 

A.Sudjud Dartanto

admin

sangkring@gmail.com
No Comments

Post a Comment