Sangkring Art | Adu Domba #5, Sekar Jatiningrum vs Sinta Carolina
21391
single,single-post,postid-21391,single-format-standard,ajax_updown_fade,page_not_loaded,,select-theme-ver-3.4,side_area_uncovered,wpb-js-composer js-comp-ver-4.12.1,vc_responsive
image

Adu Domba #5, Sekar Jatiningrum vs Sinta Carolina

image

Sinta dan Sekar, Bersama Menggugat Warna

Roses are red, violets are blueSugar is sweet, and so are you. Baris pertama kalimat yang berima ini sederhana, manis dan mengandung kebenaran. Di baris kedua, di mana sebaris kalimat rayuan ditempatkan, mencoba mendudukkan kebenaran ‘you’ yang manis setara dengan kebenaran manisnya gula, merahnya mawar dan birunya bunga violet.Mungkin klise, karena saking seringnya digunakan untuk merayu, jutaan kali sejak ditulis oleh Sir Edmund Spenser (1590), dimuat di Gammer Gurton’s Garland (1784) dan ditulis ulang oleh Victor Hugo (1862). Sementara dari sekian milyar jumlah manusia di bumi, 1 dari 12 pria dan 1 dari 200 perempuan akan menyangkal kebenaran kalimat itu. Sebab mereka melihat warna tertentu berikut gradasinya seperti merah, biru dan hijau secara berbeda, disebut buta warna atau menyandang visi warna berbeda. Mereka tak melihat mawar berwarna merah dan bunga violet yang biru.

Sinta Carolina menggugat warna melalui rangkaian duabelas gambar ilustratif. Gugatannya yang paling kuat ditujukan pada daun, yang mestinya tak selalu hijau, tetapi bisa coklat atau merah hati. Demikian juga tanah, ia memberi alternatif warna merah muda, bukan coklat seperti umumnya. Imajinasinya ini secara tak sengaja menjadi bisa dipahami sebagai sesuatu yang tidak mengada-ada. Sebab nyatanya, sebagian dari kita yaitu para penyandang visi warna berbeda memandang isi bumi dengan rona berbeda pula.

Sekar Jatiningrum menyodorkan permainan kata dari judul pameran ini sendiri, ADU DOMBA, menggunakan huruf Ishihara atau huruf tes buta warna. Susunannya dibuat membingungkan. Dari penggalan-penggalan huruf itu saja sudah bisa memancing perdebatan tentang mana yang benar dan mana yang salah, sebagai visualisasi situasi saat ini. Di mana pertentangan perebutan makna kebenaran begitu viral di jagat maya dan memperburuk hubungan sosial di dunia nyata.
Seniman, adalah pekerja yang bergelimang warna. Mereka mempersoalkan warna dan gradasinya secara rumit dan pelik, didudukkan sebagai unsur visual yang bermuatan simbolik dan memangku beragam derajat estetika. Sinta Carolina dan Sekar Jatiningrum, dua perupa perempuan yang tidak buta warna tetapi bersimpati pada mereka yang berbeda visi warna-nya, dalam pameran Adu Domba #5 ini sama-sama mengetengahkan warna sebagai bahasa ungkap utama atas gagasan yang ada di kepala.

.

Sebab, bagi mereka yang menyandang visi warna berbeda: roses are red, violets are too.

 

Selamat turut menggugat warna!

Ida Fitri

Yogyakarta, 1 April 2017

 

admin

sangkring@gmail.com
No Comments

Post a Comment